INI JALANKU

:: Dari kesusahan itu akan diperolehi kesenangan dan kebahagiaan, seperti durian berduri kerana sedap isinya, kulit manggis pahit sebab manis di dalamnya dan bunga ros berduri kerana harum baunya ::

hehe..yang penting musti confident!! kih kih kih

Hehe..akhirnya berjaya juga aku mendapatkan number plate 5115 setelah sekian lama mengimpikannya. Before this mmg aku dah berjaya mendapatkan number plate WL* 5115 yang pada mulanya ingin aku daftarkan atas kereta Kenari Aerosport ku dulu. Tapi disebabkan result tender lambat sangat keluar disamping atas desakan salesman Perodua Mergong pada ketika itu, maka aku terpaksa mendaftarkan Kenari aku tu dengan running number WK* 1124.

X pasal-pasal selepas itu, number WL* 5115 itu didaftarkan oleh abah untuk kereta Perdana V6 dia. huh..time tu cukup 'jaki' aku dengan number tu..aku penat² labur RM300++ utk number tu..alih² x dapat guna.

Beberapa tahun selepas itu, adik perempuan aku pula berjaya mendapatkan number WQ* 5115 untuk didaftarkan pada MyVi SE dia. Modal dia? RM200 sahaja...

Dan kini, aku pula berjaya mendapatkan number plate siri WR* 5115 pada harga RM200. At least, berbaloi juga aku terlepas WL* 5115 tu dulu..so skrg aku officially dah join 'The 5115 Clan'.
Ooopsss...nak tau number tu aku register kat kereta atau motor?? hehe..biarlah RAHSIA!!

Hari Ketiga - 11/03/2008 (Rabu)


Pagi ini aku dan wife bangun awal. Kami bersiap awal untuk ke coffee house yang terletak sebelah pool yang terdapat di Aseana Resort nih. Ntah la, katanya pool nih adalah yang terpanjang di Malaysia ( dia macam bersambung-sambung ). Belumpun sampai di coffee house dah ternampak akan kepadatan orang yang sedang menikmati sarapan pagi sambil memerhati gelagat anak² kecil yang ligat beraksi.

Setelah selesai menikmati secawan kopi dan segelas orange juice, aku dan isteri terus ke receiption counter untuk bertanyakan tentang cara untuk kami ke Pulau Dayang Bunting. Setelah dimaklumkan oleh petugas kaunter bahawa kami telah ketinggalan untuk menyertai trip island hopping di awal pagi, kami telah dicadangkan untuk berunding dengan En. Azman ( muka sebijik macam Datuk Azhar Mansur - pelayar solo negara..entah² mmg adik dia kot!) yang bertanggungjawab bagi menguruskan pakej island hopping di hotel berkenaan. Setelah berunding, akhirnya kami memilih trip tengah hari iaitu pada jam 2 petang.


Pada pagi tu, kami decide untuk ke Underwater World yang terletak agak berhampiran dengan hotel dimana kami menginap. Dengan bayaran hanya RM25 seorang, akhirnya aku berjaya juga menjejakkan kaki didalam Underwater World. Hehe..dah tua² pun nak pi tengok ikan² berenang lagi. Saja tambah pengetahuan dan pengalaman...Setelah puas berjalan di dalam Underwater World kami pun pulang ke arah hotel untuk mencari tempat untuk menikmati hidangan tengah hari.

Langkawi Underwater World




Jam menunjukkan tepat ke angka 2 petang..kala itu aku dan isteri sedang menanti kehadiran ejen untuk membawa kami ke jeti bagi trip ke pulau² berhampiran. Tak lama kemudian kami dijemput oleh seorang pemandu pelancong yang membawa kami ke jeti berhampiran sambil disertai oleh sepasang pelancong dari New Zealand dan sekeluarga Cina dari KL.

berhampiran jeti..sblm naik sepeed bot

berposing tepi..errr troli??

Perasaan ketika itu tak dapat digambarkan dengan kata², mana x nye ini adalah pengalaman pertama aku dan isteri menaiki bot laju..hehe. setelah bot tiba, kami dibekalkan dengan jaket keselamatan dan masa yang ditunggu telah pun tiba..bot meluncur deras meninggalkan jeti. Dengan deruan angin yang kuat sambil bot yang kerap dilambung ombak membuatkan aku sakit pinggang..perghh gila keras kena hentak² mcm tu!!



thanks to Mat Saleh..mamat NZ tlg snap.


Dan dari satu pulau melintasi ke satu pulau, bot yang tadinya memecut laju kini seakan memperlahankan temponya..kelihatan dihadapan kami Pulau Dayang Bunting. Ketibaan kami bagaikan disambut riang oleh 'penghuni tetap' di pulau tersebut, sapa lagi kalo bukan si sang monyet..Daripada jeti Pulau Dayang Bunting, kami perlu menaiki deretan anak tangga sebelum aku terpaku melihat keindahan dan kehijauan disekeliling Tasik Dayang Bunting. Siapa sangka, ditengah-tengah lautan terdapat satu pulau yang mempunyai satu tasik air tawar yang dikelilingi oleh lautan. Subhanallah..





here we are


rakyat tempatan..ramai tau!



memori indah



atas dek


kalo ada life jacket nih..dah terjun dah. takut² berani je

Setelah berjalan melalui dek di permukaan tasik, kami membuat keputusan untuk menaiki 'paddle boat' untuk menikmati keindahan ditengah-tengah tasik. Setelah 2 keping not RM10 bertukar tangan, kami telah bersedia untuk berkayuh ke tengah tasik..tertanya-tanya juga apa ada didasar tasik?? Air tasik ini dikatakan sebagai satu penawar buat pasangan berkahwin yang inginkan cahayamata..entahlah, serah sahaja pada yang Esa. Sejuk dan berangin..itulah yang dapat dikatakan apabila berada ditengah-tengah tasik. Pancaran terik matahari diatas kepala bagaikan tidak terasa, nyaman dan cukup tenang sekali perasaan aku dan isteri pada ketika itu.














Setelah hampir separuh nafas kami berkayuh, kami kembali semula ke dek sebelum berjalan menuju ke bot yang telah sedia menanti. Setelah Pulau Dayang Bunting hilang dari pandangan, bot kami memecut laju..kali ini ke Pulau Singa Besar pula. Disini kami diberi peluang untuk melihat puluhan burung helang yang cukup sinonim dengan Pulau Langkawi, bebas terbang diawangan dan sesekali menjunam ke permukaan air untuk mendapatkan makanan (kulit ayam) yang dilemparkan oleh pemandu bot kami tadi. Teruja aku melihat aksi sekawan Helang yang berterbangan dihadapan mata.



dah nak balik..



tumpang bergambar cik nyet



sekawan helang



Setelah melihat sekawan helang tersebut, kali ini bot menuju laju ke Pulau Beras Basah. Pulau ini yang terletak agak berhampiran dengan dengan Pulau Singa Besar tadi. Sesampai sahaja di jeti, aku tertarik melihat sekumpulan ikan-ikan kecil yang bebas berenang di permukaan air yang jernih. Kejernihan air di pulau ini, mengingatkan aku kepada detik² manis ketika aku dan isteri bercuti di Pulau Redang yang terletak di Terengganu. Setelah puas bergambar dan menikmati kedinginan air disini, bot kami kembali semula ke Jeti yang berhampiran dengan Awana Porto Malai sebelum kami dihantar pulang ke hotel oleh pemandu pelancong.




mana berasnye?




Disebabkan kempunan untuk mandi manda sewaktu trip 'island hoping' tadi, aku akhirnya bersantai di tepi swimming pool yang terdapat dihotel..hehe itupun kat kolam kanak². kih kih kih.


kolam pun kolam lah..



...to be continued...

Hari Ke-dua - 10/03/2008 (Isnin)

Seawal jam 0800 aku dan isteri telah bersiap sedia untuk ke Kuala Perlis. Pagi itu abg eid (cousin wife aku) telah bermurah hati untuk menghantar kami ke jeti Kuala Perlis. Aku difahamkan bahawa perjalan ke Langkawi dari jeti Kuala Perlis memakan masa 45-60 minit berbanding dari jeti Kuala Kedah yang mengambil masa sehingga 90minit. Fuhh..nasib baik, kami berjaya mendapat tiket terakhir bagi trip 0930 pagi. Kalau tidak, terpaksa menunggu trip pukul 1030 pula. Perjalanan dari Kuala Perlis ke Langkawi tidaklah semual dari Kuala Kedah ke Langkawi. Mungkin disebabkan faktor jarak dan keadaan laut yang agak kurang bergelora, jika tidak..pasti lelaki ini tewas dek 'mabuk laut'. keh keh keh. Pada jam 1030, kami telah selamat tiba di Langkawi, sempat bergambar sekeping dua di jeti sebelum terus mendapatkan kereta sewa untuk ke hotel di Pantai Tengah. Terima kasih kepada Det. Mad Jan dari IPD Langkawi kerana telah menempahkan kereta sewa dan bilik di Hotel Aseania Resort.

Baru tiba di jeti Langkawi





Posing juga..




Setelah mendapatkan kereta sewa (nak jimat..sewa Kancil hehe), kami bergegas ke Pantai Tengah untuk survey hotel. Setelah ketemu akan hotel yang dicari, aku terus check-in sebelum makan tengah hari di rumah cousin wife di Kuarters Hospital Langkawi. Apabila perut dah dialas, kami meneruskan perjalanan ke Pantai Kok sebelum sampai di kawasan letak kenderaan di kaki Gunung Mat Cincang. Apa yang ada di Gunung Mat Cincang? huhu..kereta kabel!! Tinggi sangat, seram aku dibuatnya. Semasa menaiki kereta kabel tersebut, aku sudah mula menyesal kerana perjalanan kereta kabel tersebut sebenarnya sudah melebihi ketinggian kereta kabel yang pernah aku naik di Genting Highlands. Takut!!! Akhirnya, sampai jua di puncak Gunung Mat Cincang, memang tidak dinafikan bahawa pemandangan dipuncak Gunung Mat Cincang terlalu indah. Kunjungan ke Langkawi pasti tidak lengkap sekiranya anda tidak meluangkan masa untuk menikmati keindahan pemandangan sekitar dipuncak gunung ini. Diatas sana juga, terdapatnya satu jambatan lengkuk yang tergantung diantara dua puncak gunung. Disebabkan faktor gayat dan keadaan jambatan yang berhayun, aku tidak berani untuk menyeberang ke sebelah sana. hehe..setelah penat bergambar di puncak, aku dan isteri mengambil keputusan untuk turun ke bawah tatkala keadaan hujan dan angin kencang. Gila!! Kereta kabel yang kami naiki itu turun perlahan-lahan ke bawah dalam keadaan terhoyong-hayang akibat ditiup angin. Pucat juga muka aku diketika itu. Akhirnya kami selamat sampai dibawah dan tidak ketinggalan untuk bergambar bersama 'maskot' Pulau Langkawi; Burung Helang.

sebelum naik..

muka sebelum naik..

puncak gunung mat cincang


dah start pucat..


konon² x takut la nih.





ada brani? tergantung sebegini

selamat dipuncak..kiki



pemandangan diatas..


dia sahaja yang berani..aku takut!!


jambatan gantung..gambaran dari atas


posing dengan eagle


takut² berani nih


Setelah 'berpeluh' akibat gayat, kami meneruskan perjalanan untuk menikmati keindahan petang di Rebak Marina untuk bergambar di sekitar kawasan dock. Petang itu kami mengakhiri penjelajahan kami dengan menikmati keindahan petang di pinggir lapangan terbang Mat Sirat sambil menikmati kelazatan Laksa Power. power siot...terangkat, esoknya kami datang lagi. kikiki...aku dan wife hantu laksa!!




posing lagih..

teknik apa nih?



laksa power berhampiran airport



power x?



...to be continued...
-journey to tasik dayang bunting-

hehe..tatkala sebahagian rakyat Malaysia berduka mahupun bergembira dengan keputusan Pilihanraya Umum ke 12 tempoh hari, aku dan isteri telah meluangkan masa bersama untuk bercuti di utara tanah air iaitu di Pulau Langkawi.

Dataran Lang

Ini merupakan kali ke-2 aku menjejakkan kaki ke Pulau Langkawi, terlalu banyak perubahan dari segi pembangunan dan peningkatan taraf ekonomi penduduk tempatan. Tapi, entahlah..kenapa lah negeri ini boleh dijajah oleh 'orang bulan'..hehe. Tinggalkan seketika bab politik, mari mengembara ke Langkawi bersama-sama saya dan isteri tercinta.

Hari Pertama - 09/03/2008 (Ahad)

Lebih kurang jam 0800 pagi, aku telah bersiap untuk memandu kereta berseorangan ke Kedah. Letih sememangnya letih, dah la pada malam sebelumnya duduk terpaku didepan TV seolah-olah tidak mempercayai keputusan PRU. Isteri aku pada ketika itu sememangnya telah berada di kampung halamannya di Kodiang, Kedah. Suasana pagi pada ketika itu agak berkabus, sambil mata yang mengantuk hampir terlelap, mujur ada HOT FM yang sentiasa ceria menghibur pendengar seperti aku nih.

pagi yang gelap..eh, pagi yg berkabus


Setelah melepasi negeri 'angkasawan' akhirnya aku sampai dinegeri 'lindungan bulan' sekitar jam 1400. Penat memang terasa walaupun sebelum itu aku sempat melepaskan penat apabila berhenti rehat di R&R Sungai Perak. Sesampai sahaja di kampung, aku berehat sebentar sebelum makan tengah hari dan diikuti dengan proses 'hibernasi'..tido la tu. hehe..

yeaa..sudah sampai Alor Star

...to be continued...







Macam x berakal. Ternyata benarlah dakwaan yang mengatakan puak² depa nih kurang kesedaran sivik. Pagi semalam (07/03/08) lebih kurang jam 0415, dari tingkat 14 ofis aku yg terletak di Jalan Tun Perak kedengaran bunyi riuh dengan sorakan orang dan bunyi hon kereta sambil telinga dibingitkan dengan bunyi deruman ekzos motor kapcai yang x seberapa nak laku di hadapan Dataran Merdeka.

Tuu..dia! depa dok pakat ramai² bikin havoc di dataran dengan berbekalkan bendera yang bermacam-macam warna. Yang menunggang motor jangan cakaplah, sekali pandang dah macam pelawak sarkas dengan bendera dikiri kanan. Bendera kaler hijau ada, biru pudar ada, putih pun ada...

Kot ye pun nak berkempen dengan cara begitu, jangan lah sampai menghalang laluan pengguna jalan raya yang lain. Otak taruk tang mana, lutut?? Disebabkan perasan marah dan meluat melihat gelagat 'orang² suruhan' ini, aku lantas mendapatkan telefon bimbit aku lalu mendail nombor Bilik Gerakan IPPK KL.

Panggilan dijawab mesra oleh seorang petugas wanita sebelum talian disambungkan kepada pegawai yang bertugas. "Selamat pagi cik, saya buat panggilan dari Menara OCBC Jalan Tun Perak. Nak buat aduan mengenai sekumpulan manusia tidak berakal yang mengganggu ketenteraman awam di hadapan Dataran Merdeka. Sila hantar MPV untuk pemantauan", lebih kurang gitulah aku mengadu kat pegawai bertugas. Selang lima minit, kelihatan sebuah Proton Waja memasang lampu biru kelip-kelip berhenti dihadapan Dataran Merdeka.

Bagaikan kambing pulang ke kandang dan tanpa disuruh, puak² itu tadi mula meninggalkan Dataran Merdeka dalam keadaan kelam kabut. Kalo x salah, buat apa lari?? nampak sangat korang buat salah. Baru puas hati aku, aman sikit aku bekerja selepas itu.



"Warkah Untuk PM" - Itulah satu-satunya peluang yang kita sebagai rakyat Malaysia harus gunakan untuk lebih mendekati Perdana Menteri kita iaitu Dato' Seri Abdullah Haji Ahmad Badawi atau lebih dikenali sebagai Pak Lah.

Semenjak laman www.warkahuntukpm.com.my dilancarkan, diberitakan bahawa ianya mendapat sambutan yang menggalakkan daripada sebilangan besar rakyat Malaysia. Ternyata usaha pihak tertentu membangunkan laman sedemikian rupa yang membolehkan rakyat untuk menyampaikan sokongan, cadangan dan sebagainya kepada PM harus dipandang tinggi.

Gunakan peluang yang ada dengan sebaik-baiknya, janganlah pula laman tersebut dijadikan tempat untuk melepaskan kemarahan anda kepada PM, paling tidak berilah dia kata-kata semangat untuk terus memimpin Malaysia dengan jayanya sebagaimana yang telah dilakukan oleh Tun Dr. Mahathir Mohamad.

Pilihan dihujung jari anda..

Pengikut Setia

My Blog List

HIt Counter

people visit since 29th June 2009

Sembang Jom


ShoutMix chat widget